Menyelami Kisah Perbedaan dan Konflik

Menyelami Kisah Perbedaan dan Konflik

Perbedaan—entah itu etnik, kepercayaan, bahasa, atau bahkan pendapat—adalah salah satu alasan di balik banyak konflik besar di dunia. Pada krisis Rohingya tahun 2017, penduduk minoritas Muslim Rohingya yang mengalami persekusi di Myanmar, terutama negara bagian Rakhine, berbeda secara etnis, kepercayaan, dan bahasa dengan penduduk mayoritas. Kebijakan yang bersifat diskriminatif terhadap minoritas Rohingya sudah ada di Myanmar sejak 1970. Pemerintah Myanmar menolak mengakui Rohingya sebagai salah satu dari 135 kelompok etnis di Myanmar dan menganggap mereka imigran ilegal dari Bangladesh, terlepas dari sejarah panjang Rohingya di Myanmar. Mayoritas etnis ini tinggal di Myanmar tanpa dokumen dokumen, karena pemerintah Myanmar menolak memberi mereka status kewarganegaraan.

Diskriminasi-diskriminasi lain yang dialami kelompok Rohingya ramai dibicarakan di kanal-kanal berita, dan di tahun 2017, konflik memuncak Ketika grup militan Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) mengaku bertanggung jawab atas beberapa serangan terhadap kepolisian dan pos-pos tentara Myanmar. Militer Myanmar kemudian beraksi dengan membunuh ribuan etnis Rohingya dan memaksa ratusan ribu lainnya untuk melarikan diri dari Myanmar.

Worlds Apart (2020) membuka kisahnya lewat nostalgia narator/filmmaker. Konon, ada masa ketika berbagai kelompok etnis hidup bersama dengan relatif damai di Sittwe. Konon, berbagai kelompok etnis ini bertetangga, anak-anak kecil berteman tanpa prasangka, dan sang filmmaker bertanya-tanya, di mana mereka?

Film ini dibangun dalam kondisi absen, atau nyaris absen. Alih-alih langsung menyorot orang-orang dari etnis Rohingya, keluarga dari etnis Hindu menjadi pintu masuk untuk menuturkan isu. Lewat cuplikan keseharian ketiga subjek, ada aspek-aspek yang lalu bisa ditarik ke bahasan besar. Misalnya, seorang perempuan (nama subjek tidak disebutkan hingga akhir) yang sedang membersihkan ruang ibadah. Kepercayaan adalah salah satu tema dalam konflik Rohingya, kepercayaan jugalah yang menentukan pengelompokan tempat tinggal di Sittwe: Hindu tinggal dengan Hindu, Buddha dengan Buddha, dan seterusnya. Perbedaannya, bagi etnis Rohingnya, pengelompokan tempat tinggal tidak lagi hanya pengelompokan, tetapi juga penjara. 

Ketika mata pencaharian dibicarakan dalam film, kita mendengar si perempuan mengaku tidak ngapa-ngapain dan tidak kemana-mana setelah menikah. Si laki-laki, sementara itu, mengalami perlakuan tidak menyenangkan di tempat kerjanya di pasar karena mukanya yang mirip etnis Rohingnya. Dari pengalaman si laki-laki, muncul pertanyaan, jika yang mirip saja diperlakukan begitu, bagaimana dengan yang memang benar-benar? Orang Rohingya tidak bisa bekerja di lingkungan tinggal mereka, dan mereka juga tidak boleh keluar dari sana. Apa kondisi semacam ini memungkinkan orang bertahan hidup? Bagaimana cara mereka bertahan hidup? Pada akhirnya, film mempertemukan penonton dengan seorang Rohingnya, perempuan, 38 tahun, yang mengaku tidak pernah keluar dari area tinggalnya seumur hidup, dan hidup bergantung pada bantuan kerabat dari luar Rakhine. Mendengarnya, penonton mungkin teringat si subjek perempuan satunya. Konteks dan kondisi keduanya mungkin berbeda, alasan mereka tidak bekerja pun berbeda. Namun, ada gaung yang membuat keduanya terhubung.

Tarikan terhadap konteks yang tidak melulu soal Rohingya juga bisa ditemui di sepanjang film. Anekdot kecil pertemuan si laki-laki dan perempuan, diberi iringan tradisi pernikahan etnis Hindu di komunitas. Selain memperjelas siapa subjek dalam film dan relasi di antara mereka, cuplikan ini juga memberi napas yang memanusiakan sosok-sosok dalam film. Pertemuan dua orang yang lalu jatuh cinta, menikah, dan berkeluarga adalah hal yang sangat manusia. Upacara pernikahan dengan musik dan tarian serta wajah-wajah tersenyum mungkin membuat kita bertanya, bagaimana mungkin manusia dengan segala tradisinya yang adiwarna adalah makhluk yang sama yang bisa membantai baninya? Darah memang absen dalam film ini, tetapi warna merah baju sang pengantin cukup mendekati.

Anak-anak Rohingya yang lahir pascakonflik tidak berani berteman dengan anak-anak dari luar area tinggal Muslim karena para tetua komunitasnya takut aksi ini bisa tidak sengaja memicu konflik. Subjek laki-laki mengaku khawatir dengan masa depan anaknya, dia ingin kehidupan si anak lebih baik, berharap bisa menyekolahkannya hingga SMA. Film tidak membahas persoalan pendidikan anak-anak Rohingya. Filmmaker seperti memancing agar penonton mengira-ngira–dari aspek-aspek lain yang sudah dibahas, atau mencari tahu sendiri.

Bagian-bagian film di atas ditampilkan dengan durasi singkat-singkat. Anehnya, konstruksi yang demikian menambah efek kontemplatif dalam film. Ditambah refleksi-refleksi dari filmmaker– yang juga berperan sebagai narator, dan jawaban/pertanyaan dari subjek di bahasan-bahasan penting, efek ini diperkuat. Pada akhirnya, Worlds Apart menggambarkan betapa jarak yang mungkin hanya beberapa jengkal, dan perbedaan yang—mengutip subjek laki-laki—tidak akan berarti dalam kematian, bisa memisahkan teman, tetangga, kerabat, seolah-olah berada di dunia yang berbeda. Satu-satunya yang menyamakan mereka adalah konflik yang lahir dari perbedaan ini rata dalam memberi dampak negatif di strata kelas mereka.

Panduan Belajar Terkait

Dokumenter Terkait

Mamapolitan
Mamapolitan
Mamapolitan

2018. 16 mnt

Worlds Apart
Worlds Apart
Worlds Apart

2020. 15 mnt

Bangkit dari Bisu
Bangkit dari Bisu
Bangkit dari Bisu

2016. 29 mnt

Ibu Bumi
Ibu Bumi
Ibu Bumi

2020. 22 mnt

Ojek Lusi
Ojek Lusi
Ojek Lusi

2017. 17 mnt

Angka Jadi Suara
Angka Jadi Suara
Angka Jadi Suara

2017. 22 mnt

Pulang dan Berulang
Pulang dan Berulang
Pulang dan Berulang

2019. 13 mnt

Merupa
Merupa
Merupa

2021. 19 mnt

Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit
Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit
Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit

2019. 22 mnt

Meanwhile in Mamelodi
Meanwhile in Mamelodi
Meanwhile in Mamelodi

2011. 74 mnt

Daerah Hilang
Daerah Hilang
Daerah Hilang

2019. 8 mnt

Cunenk
Cunenk
Cunenk

2020. 74 mnt

Suku Sasak Menjaga Kearifan Lokal
Suku Sasak Menjaga Kearifan Lokal
Suku Sasak Menjaga Kearifan Lokal

2019. 18 mnt

Menyelam Bersama Hiu dalam Perspektif Konservasi
Menyelam Bersama Hiu dalam Perspektif Konservasi
Menyelam Bersama Hiu dalam Perspektif Konservasi

2019. 5 mnt

Tole (Children on the Street)
Tole (Children on the Street)
Tole (Children on the Street)

2018. 22 mnt

Penderes & Pengidep
Penderes & Pengidep
Penderes & Pengidep

2014. 15 mnt

Help is on the Way
Help is on the Way
Help is on the Way

2019. 93 mnt

Semesta
Semesta
Semesta

2020. 90 mnt

Dulhaji Dolena
Dulhaji Dolena
Dulhaji Dolena

2020. 26 mnt

Please Vote For Me
Please Vote For Me
Please Vote For Me

2007. 44 mnt

Ahu Parmalim
Ahu Parmalim
Ahu Parmalim

2017. 25 mnt

Sa Pu Jalan Pulang
Sa Pu Jalan Pulang
Sa Pu Jalan Pulang

2018. 11 mnt

Cerita Tentang Sinema dari Sudut yang Lain
Cerita Tentang Sinema dari Sudut yang Lain
Cerita Tentang Sinema dari Sudut yang Lain

2019. 39 mnt

1880mdpl
1880mdpl
1880mdpl

2016. 29 mnt

Marzuki
Marzuki
Marzuki

2018. 7 mnt

Minor
Minor
Minor

2019. 36 mnt

Rumah Siput
Rumah Siput
Rumah Siput

2019. 19 mnt

Lakardowo Mencari Keadilan
Lakardowo Mencari Keadilan
Lakardowo Mencari Keadilan

2018. 60 mnt

Perempuan di Tanahnya
Perempuan di Tanahnya
Perempuan di Tanahnya

2019. 15 mnt

Luka Beta Rasa
Luka Beta Rasa
Luka Beta Rasa

2020. 35 mnt

Artikel Terkait

Bagaimana Luka Beta Rasa Membingkai Trauma

Bagaimana Luka Beta Rasa Membingkai Trauma

Bagaimana Luka Beta Rasa Membingkai Trauma
Kesempatan Kedua, Ketiga, dan Seterusnya

Kesempatan Kedua, Ketiga, dan Seterusnya

Kesempatan Kedua, Ketiga, dan Seterusnya
Penderes dan Pengidep: Ketika Bekerja Keras Bukan Jalan Keluar

Penderes dan Pengidep: Ketika Bekerja Keras Bukan Jalan Keluar

Penderes dan Pengidep: Ketika Bekerja Keras Bukan Jalan Keluar
Komedi sebagai Resiliensi dalam Ojek Lusi

Komedi sebagai Resiliensi dalam Ojek Lusi

Komedi sebagai Resiliensi dalam Ojek Lusi
Menjaga Ibu Bumi Dengan Berani

Menjaga Ibu Bumi Dengan Berani

Menjaga Ibu Bumi Dengan Berani
Help is on the Way –– Dongeng Tentang Harapan, Keberanian, dan Ketakutan

Help is on the Way –– Dongeng Tentang Harapan, Keberanian, dan Ketakutan

Help is on the Way –– Dongeng Tentang Harapan, Keberanian, dan Ketakutan
Angka Jadi Suara — Cerita di Balik Statistik

Angka Jadi Suara — Cerita di Balik Statistik

Angka Jadi Suara — Cerita di Balik Statistik
Pulang dan Berulang: Memetakan Mitigasi Bencana di Indonesia Melalui Lensa Anyer

Pulang dan Berulang: Memetakan Mitigasi Bencana di Indonesia Melalui Lensa Anyer

Pulang dan Berulang: Memetakan Mitigasi Bencana di Indonesia Melalui Lensa Anyer
Lakardowo Mencari Keadilan… Sampai Kapan?

Lakardowo Mencari Keadilan… Sampai Kapan?

Lakardowo Mencari Keadilan… Sampai Kapan?
Prasangka, Hanya Konstruksi Belaka

Prasangka, Hanya Konstruksi Belaka

Prasangka, Hanya Konstruksi Belaka
Imaji dan Ironi Afrika Selatan Pasca Apartheid

Imaji dan Ironi Afrika Selatan Pasca Apartheid

Imaji dan Ironi Afrika Selatan Pasca Apartheid
Merawat Nostalgia Layar Tancap

Merawat Nostalgia Layar Tancap

Merawat Nostalgia Layar Tancap
Bangkit dari Bisu: Tentang Cinta, Harapan dan Dialita

Bangkit dari Bisu: Tentang Cinta, Harapan dan Dialita

Bangkit dari Bisu: Tentang Cinta, Harapan dan Dialita
1.880 MDPL: Manusia, Alam, dan Absennya Otoritas

1.880 MDPL: Manusia, Alam, dan Absennya Otoritas

1.880 MDPL: Manusia, Alam, dan Absennya Otoritas
Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit : Hutan sebagai Ruang Aman Mama Papua

Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit : Hutan sebagai Ruang Aman Mama Papua

Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit : Hutan sebagai Ruang Aman Mama Papua
Ahu Parmalim: Tuhan dan Keseharian

Ahu Parmalim: Tuhan dan Keseharian

Ahu Parmalim: Tuhan dan Keseharian
Belajar Demokrasi Sejak Dini

Belajar Demokrasi Sejak Dini

Belajar Demokrasi Sejak Dini
Transpuan Tidak Seperti yang “Mereka” Bayangkan

Transpuan Tidak Seperti yang “Mereka” Bayangkan

Transpuan Tidak Seperti yang “Mereka” Bayangkan
Resiliensi dalam Dulhaji Dolena

Resiliensi dalam Dulhaji Dolena

Resiliensi dalam Dulhaji Dolena
Tentang Mereka yang Dimarginalisasi di Tanah Sendiri

Tentang Mereka yang Dimarginalisasi di Tanah Sendiri

Tentang Mereka yang Dimarginalisasi di Tanah Sendiri
Memahami Sebagai Kunci: Kisah Helena dalam Mamapolitan

Memahami Sebagai Kunci: Kisah Helena dalam Mamapolitan

Memahami Sebagai Kunci: Kisah Helena dalam Mamapolitan
Mencegah Bencana, Mengingat Kearifan Yang Terabaikan

Mencegah Bencana, Mengingat Kearifan Yang Terabaikan

Mencegah Bencana, Mengingat Kearifan Yang Terabaikan
Autisme Bukan Aib

Autisme Bukan Aib

Autisme Bukan Aib