Prasangka, Hanya Konstruksi Belaka

Prasangka, Hanya Konstruksi Belaka

“Kalau yang berjualan orang non-muslim dikira diberi minyak babi”, “lamar kerja di toko baju, tapi gara-gara kita non-muslim, tidak diterima”. Kedua potongan percakapan antara Ibu Vena dengan Vena dari film Minor (2019) karya Vena Besta Klaudina dan Takziyatun Nufus itu menunjukan jika prasangka tumbuh subur di kalangan masyarakat mayoritas. Bahaya dari prasangka adalah kebencian. Ia lahir dari ketakutan karena keengganan untuk mencari kebenaran di atasnya.

Film Minor (2019) mengajak kita melihat lebih dekat kehidupan keluarga Vena yang hidup dalam bayang-bayang prasangka. Vena adalah seorang gadis yang tumbuh dalam keluarga beragama Katolik dan tinggal di lingkungan mayoritas Islam di Aceh. Vena sebagai subjek dan juga sutradara dari film dokumenter pendek membawa kita ke dalam ruang-ruang personalnya sebagai minoritas, sebagai seorang anak dan sebagai bagian dari masyarakat Aceh.

Sebagai minoritas Vena banyak mengalami kesulitan, misalnya Vena yang merasa mendapatkan perlakuan berbeda di asramanya. Padahal Vena sebisa mungkin sudah menggunakan kerudung agar dapat “berbaur”. Kesulitan lainnya Vena juga tidak diterima bekerja sebagai penjaga toko karena bukan beragama Islam. Kesulitan ini datang kepada Vena meskipun ia tidak ada melanggar aturan atau bahkan mengganggu ketertiban.

Kesulitan kelompok minoritas dalam menjalani kehidupan keseharian banyak disebabkan oleh prasangka dari kelompok mayoritas yang dominan. Hal tersebut bisanya didasari oleh perasaan superior dan merasa diri paling benar. Di Aceh kelompok yang dominan menebar prasangka tersebut adalah kelompok muslim yang berkelindan dengan masyarakat patriarkis, padahal Islam sendiri melarang untuk berprasangka buruk (suudzon) apalagi sampai mencari-cari kesalahan orang lain.

Misalnya, dalam Al Qur’an surat Al Hujarat ayat 12, Allah berfirman “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, karena sesungguhnya sebagian tindakan berprasangka adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain.” (Al-Hujarat: 12). Kemudian di dalam hadits pun, sudah dijelaskan seperti halnya sabda Muhammad, “Berhati-hatilah kalian dari tindakan berprasangka buruk, karena prasangka buruk adalah sedusta-dusta ucapan. Janganlah kalian saling mencari berita kejelekan orang lain, saling memata-matai, saling mendengki, saling membelakangi, dan saling membenci. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara.” (Diriwayatkan oleh Al-Bukhari hadits no. 5604 dan Muslim hadits no. 4646).

Prasangka yang mengakibatkan penindasan dan diskriminasi terhadap kaum minoritas bukanlah dari ajaran agama itu sendiri. Pemikir dan penulis asal Mesir, Nawal El Sadawi dalam bukunya The Hidden Face of Eve: Women in the Arab World (1980) menjelaskan jika agama bukanlah penyebab langsung eksploitasi dan penindasan perempuan dan kelompok minoritas (meskipun agama sering kali merupakan alat yang digunakan untuk tujuan ini) penyebabnya adalah masyarakat patriarki. Nawal berpendapat bahwa struktur masyarakat patriarki yang dominan, dapat menafsirkan kembali keyakinan dan ide-ide agama untuk memberi manfaat bagi diri mereka sendiri. Termasuk menyelewengkan ayat untuk membangun prasangka seperti yang kerap kita dengar dari kelompok fanatis islam jika “orang kafir harus diperangi”.

Secara visual memang kita tidak melihat langsung bagaimana proses kejadian diskriminasi yang menimpa keluarga Vena secara langsung. Tapi dibalik itu, kita melihat bagaimana diskriminasi berdampak pada kehidupan keseharian dan percakapan keseharian Vena. Menggunakan hijab meski bukan suatu yang wajib sudah biasa bagi Vena. Kita melihat juga bagaimana Vena ngobrol dengan orang tuanya perkara diskriminasi, begitu pula dengan Lindu, adiknya yang sering dibully karena beragama Kristen.

Menempatkan agama sebagai sumber prasangka tidaklah masuk akal, karena hal itu berarti menganggap bahwa dalam agama mengandung keburukan, padahal selama ini selalu diyakini bahwa agama hanya mengandung kebaikan belaka. Hal tidak masuk akal dari prasangka ini terlihat dalam film Minor misalnya ketika Vena juara karate skala internasional. Ibu Vena bercerita saat hendak diwawancara oleh media cetak, Vena dipaksa menggunakan kerudung karena Vena dianggap mewakili atlet dari Aceh.

Pada titik ini, media massa juga memiliki peran besar dalam membangung juga melanggengkan prasangka buruk. Andai saja suatu media mampu menarasikan keragaman dan indahnya hidup berdampingan, tentu perkara kerudung tidak jadi soal. Akhirnya prasangka hanyalah konstruksi yang dibangun oleh mereka yang dominan dan punya kuasa. 

Prasangka buruk lahir dari asumsi yang belum tentu benar namun terus direproduksi berulang-ulang oleh masyarakat maupun media. Sehingga prasangka buruk itu masuk ke alam bawah sadar dan menjadikannya seakan sebuah “kebenaran”. Dan melalui film Minor kita tahu jika prasangka buruk mengenai suatu agama itu kerap kali tidaklah terbukti benar.

Panduan Belajar Terkait

Dokumenter Terkait

Luka Beta Rasa
Luka Beta Rasa
Luka Beta Rasa

2020. 35 mnt

Suku Sasak Menjaga Kearifan Lokal
Suku Sasak Menjaga Kearifan Lokal
Suku Sasak Menjaga Kearifan Lokal

2019. 18 mnt

Sa Pu Jalan Pulang
Sa Pu Jalan Pulang
Sa Pu Jalan Pulang

2018. 11 mnt

Dulhaji Dolena
Dulhaji Dolena
Dulhaji Dolena

2020. 26 mnt

Lakardowo Mencari Keadilan
Lakardowo Mencari Keadilan
Lakardowo Mencari Keadilan

2018. 60 mnt

Perempuan di Tanahnya
Perempuan di Tanahnya
Perempuan di Tanahnya

2019. 15 mnt

Semesta
Semesta
Semesta

2020. 90 mnt

Marzuki
Marzuki
Marzuki

2018. 7 mnt

Ibu Bumi
Ibu Bumi
Ibu Bumi

2020. 22 mnt

Please Vote For Me
Please Vote For Me
Please Vote For Me

2007. 44 mnt

Merupa
Merupa
Merupa

2021. 19 mnt

Cerita Tentang Sinema dari Sudut yang Lain
Cerita Tentang Sinema dari Sudut yang Lain
Cerita Tentang Sinema dari Sudut yang Lain

2019. 39 mnt

Help is on the Way
Help is on the Way
Help is on the Way

2019. 93 mnt

1880mdpl
1880mdpl
1880mdpl

2016. 29 mnt

Ojek Lusi
Ojek Lusi
Ojek Lusi

2017. 17 mnt

Mamapolitan
Mamapolitan
Mamapolitan

2018. 16 mnt

Bangkit dari Bisu
Bangkit dari Bisu
Bangkit dari Bisu

2016. 29 mnt

Worlds Apart
Worlds Apart
Worlds Apart

2020. 15 mnt

Cunenk
Cunenk
Cunenk

2020. 74 mnt

Meanwhile in Mamelodi
Meanwhile in Mamelodi
Meanwhile in Mamelodi

2011. 74 mnt

Rumah Siput
Rumah Siput
Rumah Siput

2019. 19 mnt

Ahu Parmalim
Ahu Parmalim
Ahu Parmalim

2017. 25 mnt

Tole (Children on the Street)
Tole (Children on the Street)
Tole (Children on the Street)

2018. 22 mnt

Pulang dan Berulang
Pulang dan Berulang
Pulang dan Berulang

2019. 13 mnt

Menyelam Bersama Hiu dalam Perspektif Konservasi
Menyelam Bersama Hiu dalam Perspektif Konservasi
Menyelam Bersama Hiu dalam Perspektif Konservasi

2019. 5 mnt

Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit
Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit
Mama Papua Melawan Perusahaan Sawit

2019. 22 mnt

Daerah Hilang
Daerah Hilang
Daerah Hilang

2019. 8 mnt

Angka Jadi Suara
Angka Jadi Suara
Angka Jadi Suara

2017. 22 mnt

Minor
Minor
Minor

2019. 36 mnt

Penderes & Pengidep
Penderes & Pengidep
Penderes & Pengidep

2014. 15 mnt

Artikel Terkait

Tentang Mereka yang Dimarginalisasi di Tanah Sendiri

Tentang Mereka yang Dimarginalisasi di Tanah Sendiri

Tentang Mereka yang Dimarginalisasi di Tanah Sendiri
Belajar Demokrasi Sejak Dini

Belajar Demokrasi Sejak Dini

Belajar Demokrasi Sejak Dini
Ahu Parmalim: Tuhan dan Keseharian

Ahu Parmalim: Tuhan dan Keseharian

Ahu Parmalim: Tuhan dan Keseharian
Transpuan Tidak Seperti yang “Mereka” Bayangkan

Transpuan Tidak Seperti yang “Mereka” Bayangkan

Transpuan Tidak Seperti yang “Mereka” Bayangkan
Mencegah Bencana, Mengingat Kearifan Yang Terabaikan

Mencegah Bencana, Mengingat Kearifan Yang Terabaikan

Mencegah Bencana, Mengingat Kearifan Yang Terabaikan
Komedi sebagai Resiliensi dalam Ojek Lusi

Komedi sebagai Resiliensi dalam Ojek Lusi

Komedi sebagai Resiliensi dalam Ojek Lusi
Penderes dan Pengidep: Ketika Bekerja Keras Bukan Jalan Keluar

Penderes dan Pengidep: Ketika Bekerja Keras Bukan Jalan Keluar

Penderes dan Pengidep: Ketika Bekerja Keras Bukan Jalan Keluar
Autisme Bukan Aib

Autisme Bukan Aib

Autisme Bukan Aib
Menjaga Ibu Bumi Dengan Berani

Menjaga Ibu Bumi Dengan Berani

Menjaga Ibu Bumi Dengan Berani
Lakardowo Mencari Keadilan… Sampai Kapan?

Lakardowo Mencari Keadilan… Sampai Kapan?

Lakardowo Mencari Keadilan… Sampai Kapan?
Bagaimana Luka Beta Rasa Membingkai Trauma

Bagaimana Luka Beta Rasa Membingkai Trauma

Bagaimana Luka Beta Rasa Membingkai Trauma
Kesempatan Kedua, Ketiga, dan Seterusnya

Kesempatan Kedua, Ketiga, dan Seterusnya

Kesempatan Kedua, Ketiga, dan Seterusnya
Menghayati Relasi Manusia dan Alam yang Lebih Adil Melalui Semesta

Menghayati Relasi Manusia dan Alam yang Lebih Adil Melalui Semesta

Menghayati Relasi Manusia dan Alam yang Lebih Adil Melalui Semesta
Imaji dan Ironi Afrika Selatan Pasca Apartheid

Imaji dan Ironi Afrika Selatan Pasca Apartheid

Imaji dan Ironi Afrika Selatan Pasca Apartheid
Merawat Nostalgia Layar Tancap

Merawat Nostalgia Layar Tancap

Merawat Nostalgia Layar Tancap
Bangkit dari Bisu: Tentang Cinta, Harapan dan Dialita

Bangkit dari Bisu: Tentang Cinta, Harapan dan Dialita

Bangkit dari Bisu: Tentang Cinta, Harapan dan Dialita
Memahami Sebagai Kunci: Kisah Helena dalam Mamapolitan

Memahami Sebagai Kunci: Kisah Helena dalam Mamapolitan

Memahami Sebagai Kunci: Kisah Helena dalam Mamapolitan
Resiliensi dalam Dulhaji Dolena

Resiliensi dalam Dulhaji Dolena

Resiliensi dalam Dulhaji Dolena
1.880 MDPL: Manusia, Alam, dan Absennya Otoritas

1.880 MDPL: Manusia, Alam, dan Absennya Otoritas

1.880 MDPL: Manusia, Alam, dan Absennya Otoritas